Sejarah Suku Toraja

Tana Toraja
(wikipedia)
Suku Toraja, termasuk salah satu bangsa Proto Malayan (Melayu Tua) yang terdapat di Sulawesi Selatan dan Sulawesi Tengah.

Menurut teori migrasi, nenek moyang suku bangsa Toraja, berasal dari dataran tinggi Cina Selatan atau dari Indochina pada masa ribuan tahun silam. Dalam perjalanan mereka menyusuri sungai Mekong di semenanjung Indochina dengan mempergunakan perahu yang terbuat dari kayu-kayu besar yang terdapat di sepanjang pantai Vietnam dan Kamboja. Mereka menuju ke laut Cina Selatan menyeberang ke Philipina, semenanjung Melayu dan selanjutnya menyebar ke pulau-pulau Nusantara. Rombongan ini mulai berpencar di Semenanjung Makassar dan seperti kebiasaan bangsa Proto Malayan yang lebih suka bermukim di pegunungan, memilih melanjutkan perjalanan dengan perahu menyusuri sungai Karama di Sulawesi Tengah dan Sungai Sa’dan di Sulawesi Selatan. Melalui sungai Sa’dan, mereka berlayar sampai di sebuah kampung yang diberi nama Endekan yang artinya “Kami naik”. Dalam perjalanan menuju ke pegunungan, mereka tiba di suatu kampung yang mereka namakan “Padang Dirura” di mana tempat itu sekarang termasuk kecamatan Alla’ kabupaten Enrekang. Mereka membuat tempat itu sebagai pemukiman dan melalui musyawarah , diangkatlah Puang Tangdilino dengan Puang Buean Manik isterinya sebagai Pemimpin (kepala pemukiman).

Beberapa waktu kemudian ketika Puang Tangdilino mendengar bahwa rekan-rekan mereka yang berlayar melalui sungai Karama di Sulawesi Tengah sudah tiba di kampung Kalambe’ sekarang disebut Rantepao, barulah Puang Tangdilino dengan Puang Buean Manik isterinya melanjutkan surveynya ke Tana Toraja dan tibalah di suatu pemukiman yang disebut “Tallung Penannian” (palipu’, Tengan dan Marinding) yang artinya 3 kelompok penduduk yang hidup sehati, sejiwa dan sepikir.

Puang Tangdilino suami-isteri tertarik dengan kesatuan “Tallung Penanian” sehingga mereka mengadakan musyawarah yang dihadiri oleh ketua rombongan dari Kalambe’, Tallung Penanian maupun penduduk Padang Dirura untuk membuat beberapa aturan dan mengangkat beberapa pemangku adat dan mulai saat itu setiap ada acara apapun bentuknya dalam lingkungan mereka harus melalui musyawah pemangku adat dari masing-masing anak suku Toraja.

Suku Toraja, terdiri dari beberapa sub-suku, yaitu:
  • Toraja Bare’e
  • Toraja Tokea
  • Toraja Rongkong
  • Toraja Kolonedale
  • Toraja Seko
  • Toraja Galumpang
  • Toraja Mamasa
  • Toraja Duri
  • Toraja Sa’dan
  • Toraja Tae’

Toraja Tae’ dan Toraja Sa’dan lah yang selanjutnya mendiami kabupaten Tana Toraja sampai saat ini.
Puang Tagdilino dengan Puang Buean Manik, datang dari Enrekang pada malam hari membawa rangka bangunan rumahnya. Pada malam hari mereka beristirahat di sebuah desa pegunungan. Pagi hari berikutnya mereka melanjutkan perjalanan mereka ke Marinding. Karena mereka sudah terlalu letih, pintu mereka tertinggal di tempat mereka bermalam. Mereka tiba di Banua Puan dan Puang Tangdilino melihat tempat itu baik. Lalu Puang Tangdilino menyuruh pengikutnya mendirikan rumah dari kerangka bangunan yang dibawa. Setelah dipasang, pintu rumah tidak ada. Barulah mereka sadar bahwa pintu rumahnya tertinggal di tempat istirahat semalam. Puang Tangdilino lalu menyuruh pengikutnya kembali ke tempat bermalam untuk mengambil pintu rumah. Sesampai di tempat bermalam sebelumnya, ternyata pintu rumah yang dicari tidak ada karena sudah dipasang di rumah orang sana. Orang di sana menitip pesan kepada orang suruhan Puang Tangdilino bahwa pintu rumahnya Puang sudah dipasang di rumah orang di sana, apakah Puang tega mencopot kembali pintu yang sudah dipasang?. Lalu Puang Tangdilino berkata, kalau begitu tempat itu harus dinamai “Ba’ba-ba’ba” dan itulah yang dikenal sampai hari ini. Setelah rumah Puang Tangdilino selesai dibangun, maka tempat itu dinamai “Tongkonan Banua Puang” yang artinya rumah tempat kerajaan pertama di Toraja. Karena di Marinding tidak boleh ada gelar Puang, maka diganti namanya menjadi “Banua Puan” dan itulah yang dikenal sampai hari ini. Bertahun-tahun lamanya Puang Tangdilino dan Puang Buean Manik tinggal di Tongkonan Banua Puan dan di sanalah mereka melahirkan 9 orang anak. Dari mereka lah berkembang keturunan-keturunan Toraja hingga kini.

sumber:

Gelombang Migrasi Suku Bangsa di Filipina

Masuknya manusia ke Filipina, oleh beberapa ahli menduga berawal dari wilayah Indonesia, tepatnya berasal dari pulau Kalimantan yang menyeberang ke Filipina melalui jembatan tanah pada masa Zaman Es yang terhubung antara daratan Kalimantan dengan Filipina.

Migrasi dari Kalimantan ke Filipina terjadi dalam dua gelombang. Gelombang pertama pada masa 5000 SM sampai 3000 SM datang dari Kalimantan tiba di Filipina, mereka tinggi dan ramping, kulit agak coklat, bibir tipis dan wajah, hidung bengkok tinggi, dahi yang lebar dan tinggi, dan mata agak mendalam. Ini pemukim baru membawa dengan mereka alat-alat batu dipoles, pembuatan kapal, kulit kayu dan hewan pembuatan kain kulit, tembikar, penanaman padi, proses memasak makanan di tabung bambu, teknik membuat api dengan menggosok dua tongkat bersama-sama. Mereka tinggal di gua-gua lereng gunung. Para pendatang ini disebut Negritos. Setelah beberapa waktu mulai keluar dari gua dan menetap dengan cara yang tersebar di sepanjang pantai dan sungai.

Gelombang kedua pada masa 3.000 SM sampai 1.000 SM, memiliki ras Mongoloid atau lebih dikenal dengan sebutan Proto Malayan (Melayu Tua) tiba di pesisir laut Filipina. Setiap kapal mereka ditampung satu marga kecil. Pemukim baru yang berasal dari wilayah Indonesia ini tiba di Filipina pada gelombang kedua adalah bertubuh pendek, dengan kulit kuning, bibir tebal, mata bulat besar, set rahang tebal, dan wajah persegi panjang yang besar. Pemukim baru ini diduga berasal dari wilayah Sumatra dan memiliki peradaban budaya yang lebih maju daripada yang daripada pendatang pada gelombang pertama yang memiliki ras Negritos. Peradaban dan kebudayaan ini berasal dari Zaman Batu Baru (Neolitikum). Mereka tinggal di daerah padang rumput tertutup pohon, rumah dibangun di atas tanah atau di atas pohon. Mereka berlatih metode pertanian kering padi gogo, talas, dan tanaman pangan lainnya. Pakaian mereka terbuat dari kulit kayu dan dihiasi dengan desain halus. Mereka memasak makanan mereka dalam tabung bambu. Mereka juga ahli dalam membuat kerajinan tembikar. Kegiaan lain adalah berburu dan memancing. Alat mereka terdiri dari kapak batu dipoles, adzes, dan pahat. Untuk senjata, mereka memiliki busur dan anak panah, tombak, perisai, dan blowguns (sumpit), serta memelihara binatang peliharaan seperti anjing.

Melayu
Perjalanan migrasi bangsa Proto Malayan membentang luas di Pasifik yang belum dipetakan, menemukan pulau-pulau baru jauh sampai ke Afrika dan Madagaskar. Mereka adalah pelaut ulung tanpa tanda jasa maritim, yang membuat terkesan Orientalis AR Inggris Cowen, yang menulis: "The Malayo Phoenicians were indeed the East, and it seems to make the catch even longer than the Semitic mariners, marine elbow room they gave their scope over the beach from the Mediterranean and Red Sea" atau "Bangsa Malayo Timur, dan tampaknya membuat tangkapan bahkan lebih lama daripada pelaut bangsa Eropa, mereka memberi ruang lingkup mereka atas pantai dari Mediterania dan Laut Merah".

Bontoc
(beproudtobeafilipino)
Bangsa Melayu Tua (Proto Malayan) adalah penemu pertama dan penjajah dari dunia Pacific. Sebelum Columbus dan Magellan, mereka sudah menjadi navigator. Meskipun tidak memiliki kompas dan perangkat bahari lainnya, mereka membuat perjalanan panjang, kemudi perahu layar mereka posisi bythe dari bintang-bintang di malam hari dan oleh arah angin laut. Bangsa Proto Malayan Imigrasi ke Filipina.
Dalam perjalanan eksodus mereka ke dunia Pasifik, orang Melayu Tua mencapai Filipina. Mereka datang dalam 3 gelombang migrasi utama.
  • Gelombang pertama, bangsa Proto Malayan (Melayu Tua) datang pada 200 SM hingga 100 Masehi. Bangsa Proto Malayan ini datang membawa Tradisi Pengayauan, dan mereka adalah nenek moyang dari Bontocs, Ilongots, Kalingas, dan suku-suku pengayauan lainnya di Luzon utara. 
  • Gelombang kedua, bangsa Deutro Malayan (Melayu Muda) datang pada tahun 100 Masehi hingga abad ke-13 Masehi. Bangsa Deutro Malayan, datang sudah menggunakan alfabet Melayu Tua, dan mereka adalah nenek moyang dari Visayans, Tagalogs, Ilokano, Bicolanos, Kapampangans, dan beberapa kelompok Filipina non Kristen. 
  • Gelombang ketiga, yang terakhir datang dari abad-14 sampai abad ke-16 Masehi, Mereka adalah Melayu Muslim. Mereka berada dalam gelombang migrasi dan mereka memperkenalkan Islam ke budaya Filipina, orang Melayu lebih maju daripada Negritos dan Indonesia, dengan membawa budaya Zaman Besi. Mereka menyebar ke Filipina baik dataran rendah dan dataran tinggi, dengan menerapkan budidaya padi, termasuk sistem irigasi, domestikasi hewan (anjing, ayam, dan carabaos), pembuatan alat logam dan senjata, tembikar dan tenun, dan warisan Malaya (pemerintah , hukum, agama, menulis, seni, ilmu pengetahuan, dan adat istiadat). Mereka memiliki tattoo pada tubuh mereka dan mengunyah tembakau, sirih dan pinang. Mereka mengenakan gaun dari kain tenun dan beberapa ornamen, perhiasan emas, mutiara, manik-manik, kaca, dan batu-batu berwarna. Senjata busur dan anak panah, tombak, bolos, belati, keris (pedang), dan sumpit. Banyak memiliki legenda dan cerita-cerita rakyat yang penuh khayalan.
    Salah satu legenda, pada sekitar 1250 Masehi, sekitar seribu orang dan keluarga mereka meninggalkan kerajaan Kalimantan dari pemerintahan kejam Sultan Makatunaw untuk mencari kebebasan mereka dan rumah baru di seluruh Theseas. Dalam Sinugbahan, Panay, mereka menegosiasikan penjualan dataran rendah Panay ini dari penghuni bangsa Negrito, yang dipimpin oleh mereka Ati Raja Marikudo dan Maniwantiwan istrinya. Pembelian tersebut seharga satu emas saduk (topi asli) untuk Marikudo dan untuk Maniwantiwan emas kalung panjang. Penjualan tersebut disegel oleh perjanjian persahabatan antara Atis dan Melayu Borneo. Setelah mengadakan pesta, Marikudo dan Atis pergi ke bukit, dan menetap di dataran rendah. 

Teori migrasi yang ditawarkan oleh H. Otley Beyer untuk menjelaskan penyelesaian awal Filipina telah ditantang oleh para sarjana seperti Robert B. Fox dan F. Landa Jocano. Menurut para ahli, prasejarah Filipina terlalu kompleks untuk dijelaskan oleh "gelombang" migrasi. Teori gelombang migrasi diragukan bahwa imigran awal datang dalam periode waktu tertentu . Juga dari data arkeologi dan etnografi, menunjukkan bahwa setiap "gelombang" dari para imigran benar-benar memiliki ras dan budaya yang berbeda dengan sudut pandang lain. Misalnya, studi banding dari Pacific cultures menunjukkan bahwa beberapa penduduk Mikronesia, Polinesia dan Pasifik lainnya datang dari Filipina. Selain itu, pada saat orang-orang Spanyol datang ke Filipina, Filipina telah mengembangkan teori tentang Filipina, sebagai lawan Malayan civilization. Tentang orang menerima teori migrasi atau tidak, tampak bahwa dari campuran antar para pemukim awal - suku asli atau pendatang dari Asia. Sebelum kedatangan orang Eropa, orang-orang Filipina di mana sudah menikmati kemajuan pesat dalam pembangunan sosial-ekonomi yang termasuk kecenderungan untuk perkawinan dengan asimilasi multipleraces dan budaya.


Melayu di Afrika Selatan

Bo Kaap atau Cape Malay Quarter, adalah budaya dan historis yang paling menarik dari Cape Town. Sebagian besar penduduk wilayah ini adalah Banyak dari penduduk adalah keturunan orang-orang yang berasal dari Indonesia (Batavia), Sri Lanka, India dan Malaysia, yang ditangkap pada abad ke-17 dan ke-18 dan diperbudak oleh Perusahaan Perdagangan Belanda-India Timur. Penduduk di wilayah ini sebagian besar adalah Muslim yang tergabung dalam Cape Muslim community (Komunitas Muslim Cape).

Melayu Cape dan pemimpin agama mereka memainkan peran penting dalam perkembangan bahasa dan budaya koloni Cape. Bahasa Afrikaans berkembang sebagai bahasa sendiri melalui penyederhanaan Belanda agar para budak untuk dapat berkomunikasi dengan Belanda dan antara satu sama lain, karena mereka semua berasal dari berbagai negara dan budaya yang berbeda.

suasana perumahan di Cape Malay
Kuartal Melayu tua dengan jalan-jalan yang curam dan sempit, rumah-rumah tukang polos, mesjid telah berkembang mencapai jalan Buitengracht sampai ke Signal Hill. Rumah-rumah masyarakat Melayu di tempat ini telah mengalami perkembangan dengan dicat warna-warni. Gaya arsitektur adalah sintesis dari Cape Belanda dan Edwardian.

Salah satu bangunan tertua di Wale 71 rumah Street "Bo-Kaap Museum". Hal ini dilengkapi sebagai rumah Muslim abad 19 dan mendokumentasikan sejarah Melayu Cape.

Coon Carnaval
Setiap tahun pada tanggal 2 Januari, Bo Kaap merayakan pesta jalanan besar, "Coon Karnaval" di pusat kota. Pada awalnya diperkenalkan oleh para budak Muslim yang merayakan hari hanya mereka dari bekerja di sepanjang tahun. Saat ini laki-laki, wanita dan anak-anak march dari Grand Parade ke stadion Green Point, menyanyi dan menari. Mereka mengenakan warna-warni, pakaian mengkilap, topi putih dan membawa payung matahari.

Kiri atas: Rumah di Kaap Bo. Kiri bawah: Jalan Masjid di Kaap Bo. Kanan atas: Jalan Wale. Kanan tengah: Bo Kaap Museum. Kanan bawah: Coon Karnaval.

sumber: southafrica-travel

Suku Bangsa di Burma (Myanmar)

Myanmar, dahulu bernama Burma. Pada tahun 1989, istilah "Burma" dirubah menjadi 'Myanmar". Burma dikenal sebagai tanah Pagodas. Burma secara alami dikelilingi oleh pegunungan pada ketiga sisinya.

Myanmar atau Burma adalah negeri yang indah dan rumah bagi berbagai kelompok etnis, seperti Cina, India dan Bangladesh, dan merupakan rumah bagi banyak etnis suku bukit Burma, selain dua pertiga dari penduduk Burma.

Suku bangsa di Burma:

Kachin State 
  • Kachin  
  • Jingpaw  
  • Dalaung 
  • Taron 
  • Guari 
  • Hkahku 
  • Duleng 
  • Maru  (Lawgore) 
  • Rawang 
  • Lashi  (La Chit) 
  • Atsi 
  • Lisu  

Kayah State
  • Kayah  (Karenni) 
  • Kayaw  
  • Pale 
  • Zayein 
  • Kayan Lahwi  (Padaung, Ka-Yun)
  • Manu Manaw 
  • Kayan Ka Khaung  (Gheko)  
  • Yin Talai 
  • Yin Baw 
  • Kayinpyu   (Geba Karen) 

Karen State
  • Karen (Kayin) 
  • Kayan  
  • Pa-Le-Chi 
  • Mon Kayin    (Sarpyu) 
  • S'gaw 
  • Ta-Hlay-Pwa 
  • Paku 
  • Bwe 
  • Monpwa 
  • Monnepwa 
  • Shu (Pwo) 

Chin State
  • Anu 
  • Anun 
  • Asho 
  • Awa Khami 
  • Bre (Ka-Yaw) 
  • Chin 
  • Dai (Yindu) 
  • Dim 
  • Eik-swair 
  • Gunte (Lyente) 
  • Guite 
  • Haulngo 
  • Ka-Lin-Kaw    (Lushay) 
  • Kaung Saing Chin 
  • Kaungso 
  • Kebar 
  • Khawno 
  • Kwangli    (Sim) 
  • Kwelshin 
  • Kwe Myi 
  • Lai    (Haka Chin) 
  • Laizao 
  • Lawhtu 
  • Laymyo 
  • Lhinbu 
  • Lushei (Lushay) 
  • Lyente 
  • Magun 
  • Malin 
  • Maramagyi 
  • Matu 
  • Meithei    (Kathe) 
  • Mgan 
  • Mi-er 
  • Naga 
  • Ngorn 
  • Oo-Pu 
  • Panun 
  • Rongtu 
  • Saing Zan 
  • Saline 
  • Sentang 
  • Tanghkul 
  • Tapong 
  • Tay-Zan 
  • Thado 
  • Tiddim    (Hai-Dim) 
  • Torr (Tawr) 
  • Wakim (Mro) 
  • Yin Gog 
  • Za-How 
  • Zahnyet    (Zanniet) 
  • Zizan 
  • Zou 
  • Zo-Pe 
  • Zotung

Bamar
  • Bamar  (Burman)
  • Dawei 
  • Beik 
  • Yaw 
  • Yabein 
  • Kadu (Kado) 
  • Moken  
  • Ganan 
  • Hpon 

Mon State
  • Mon 

Rakhine/ Arakan State
  • Rakhine  (Arakanese)
  • Kamein 
  • Khami 
  • Daingnet 
  • Miram (Mara) 
  • Mro 
  • Sakkya  (Thet, Kado, Kadu)

Shan State
  • Shan
  • Akha   
  • Danaw    (Danau) 
  • Danu  
  • Intha 
  • Pa O   (Black Karen)
  • Khamti Shan 
  • Khmu    (Khamu) 
  • Kwi 
  • Kokang 
  • Lahu 
  • Palaung 
  • Shan Gale 
  • Shan Gyi 
  • Tai-Loi 
  • Tai-Lem 
  • Tai-Lon 
  • Tai-Lay 
  • Taishon 
  • Taungyo 
  • Wa (Va) 
  • Yao 
  • Yin Kya 
  • Yin Net 
  • Yun (Lao) 
  • Man Zi 
  • Pyin 
  • Eng 
  • Son 
  • Kaw    (Akha-E-Kaw) 
  • Maw Shan 
  • Maingtha 
  • Hkun    (Khün) 

Belum Diakui
  • Burmese Chinese 
  • Panthay 
  • Burmese India 
  • Anglo-Burmese 
  • Rohingya 
  • Gurkha 

sumberprotomalayans



Suku Bangsa di Brunei

Brunei, merupakan suatu negara kecil yang berada di pulau Kalimantan sebelah utara. Brunei bertetangga dengan Indonesia dan Malaysia. Brunei memiliki beberapa ethnic selain suku bangsa Melayu Brunei yang menjadi mayoritas. Suku bangsa lain seperti suku Dayak, Coco dan lain-lain.
  • Melayu Brunei
  • Belait
  • Bisaya, Brunei
  • Orang Bukit/ Kendayan
  • Tutong




Suku Bangsa di Thailand

Lisu
salah satu suku di Thailand
Thailand, merupakan salah satu negara yang memiliki ragam etnis berbeda. Selain suku bangsa Thai yang menjadi mayoritas, terdapat banyak suku-suku bukit Thailand yang hidup terutama di pegunungan utara. Populasi nasional sebesar 67,5 juta jiwa.

Penduduk Thailand relatif homogen, dengan lebih dari 98% berbicara bahasa Thai dan berbagi budaya umum. Populasi inti mencakup etika Thailand (50%), Cina (40%), Melayu (5%) dan lain-lain (5%).


Suku-suku di Thailand

  • Akha  
  • Bru 
  • Cham 
  • Chaozhou
  • Hakka 
  • Chong 
  • Hmong 
  • Karen  
  • Khmer 
  • Khmu 
  • Kuy 
  • Lahu 
  • Lanna (Northern Thai) 
  • Lao 
  • Lawa 
  • Lisu 
  • Lolo (Yi) 
  • Lü (Tai Lü) 
  • Lua 
  • Malay 
  • Mani   (Negrito) 
  • Mlabri 
  • Moklen  
  • Mon 
  • Nyahkur (Nyah Kur, Chao-bon) 
  • Palaung (De'ang) 
  • Pear 
  • Phai 
  • Phu Thai 
  • Phuan 
  • Saek 
  • Sa'och 
  • Shan 
  • So 
  • Thai Selatan 
  • Tai Dam (Black Tai) 
  • Tai Nüa 
  • Thai 
  • Urak Lawoi 
  • Vietnamese 
  • Yao/ Iu Mien 
  • Kawalaka 

sumber: protomalayans

Suku Bangsa di Malaysia

Malaysia, adalah salah satu negara yang terdapat di Asia Tenggara. Di Malaysia terdapat banyak ragam suku bangsa. Tapi pada dasarnya mereka dibedakan antara suku Melayu dan suku Aslian. Di Malaysia, sebelum hadirnya bangsa Melayu terdapat 3 kelompok suku-bangsa yang telah ribuan tahun tinggal dan berdiam di daratan Malaysia, yang disebut Orang Asli (Aslian), mereka adalah bangsa Negrito, bangsa Senoi dan bangsa Proto Malayan. Kemudian hadirlah suku bangsa Melayu yang menjadi mayoritas di Malaysia.

Berikut suku bangsa di Malaysia:

Suku Melayu
  • Melayu Malaysia 
  • Melayu Sabah 
  • Melayu Sarawak 

Orang Asli (Aslian)
  • Semang
    •  Bateq  
    •  Kensiu  
    •  Jahai  
    •  Kintak  
    •  Lanoh  
    •  Mendriq  
  • Semang
    •  Temiar  
    •  Mahmeri  
    •  Semoq Beri  
    •  Semai  
    •  Chewong  
    •  Jahut  
  • Proto Malayan
    •  Temuan  
    •  Semelai  
    •  Jakun  
    •  Kanaq  
    •  Seletar  
    •  Orang Kuala  

Suku lain di Malaysia
  • Serani 
  • Siam 

Daerah Sarawak
  • Iban, adalah yang terbesar dari kelompok etnis Sarawak. 
  • Bidayuh. 
  • Orang Ulu. 

Daerah Sabah
  • Kadazan-Dusun, kelompok etnis terbesar Sabah. 
  • Bajau, kelompok etnis terbesar kedua di Sabah. 
  • Murut, atau "men of the hills", orang Murut adalah kelompok etnis terbesar ketiga di Sabah.
  • Lain-lain: Kwijau, Illanun, Lotud, Rungus, Tambanuo, Dumpas, Mangka'ak, Suluk, Illocano, Orang Sungai, Brunei, Kedayan, Tagalog, Bisaya, Tidong, Indonesia, Maragang, Orang Cocos, Paitan, Ida'an, Minoko, Rumanau, Serani, Cina keturunan campuran bumiputra dan Filipina keturunan campuran bumiputra. 

sumber: protomalayans

Sentawar, Kerajaan Dayak

Ternyata pada zaman dahulu orang Dayak pernah memiliki sebuah kerajaan besar yang bernama Kerajaan Sentawar. Kerajaan ini berpusat di daerah sekitar kecamatan Melak yang sekarang bernama Sendawar.

Situs Sentawar merupakan peninggalan bersejarah bagi Kerajaan Sentawar yang secara mitologi itu merupakan cikal bakal lahirnya suku-suku dayak di kabupaten Kutai Barat. Menurut legenda, Kerajaan Sentawar diperintah oleh seorang Raja bernama Tulur Aji Jangkat bersama sang permaisuri Mok Manor Bulatn. Mereka memiliki 5 orang anak, yang menurunkan suku-suku Dayak, yaitu:
  • Sualas Gunaaqn (menurunkan suku Tunjung),
  • Jelivan Benaaq (menurunkan suku Bahau),
  • Nara Gunaa (menurunkan suku Benuaq),
  • Tantan Cunaaq (menurunkan suku Kenyah)
  • Puncan Karnaaq (menurunkan suku Kutai)

Raja Pertama adalah Tulur Aji Jangkat dan kemudian digantikan oleh puteranya yang pertama Sualas Gunaaq. Sualas Gunaaq yang merupakan cikal bakal lahirnya suku Dayak Tunjung menjadi raja ke 2 di Kerajaan Sentawar.
Kedua Putera Raja yaitu Puncan Karna dan Jelivan Benaaq pergi merantau dan menaiki perahu melewati sungai Mahakam. Puncan Karna menuju arah hilir sungai Mahakam dan sampai di daerah sekarang Tenggarong kemudian menikah dengan adik kandung Sultan di Tangga Arung (sekarang Tenggarong). Sedangkan Jelivan Benaaq bergerak ke arah hulu sungai Mahakam dan sampai di daerah yang bernama Tering dan menguasai daerah tersebut. Kemudian mereka beranak cucu di daerah mereka masing-masing.

sumberputratonyooi

Asal Usul Suku Dayak di Kapuas Hulu

suku Dayak di Kapuas Hulu
Di daerah kabupaten Kapuas Hulu Kalimantan Barat banyak dihuni beragam etnis dayak yang hidup dalam kelompok masing-masing dengan budaya dan tradisi yang telah berjalan lama sejak ratusan tahun bahkan mungkin ribuan tahun yang lalu.

Diduga kehadiran suku-suku Dayak di wilayah ini datang dalam 3 gelombang.
  1. Migrasi dalam gelombang pertama diperkirakan datang dari arah barat (kemungkinan berasal dari hilir sungai Kapuas dan anak-anak sungai, seperti sungai Sekayam, Ketungau dan Sekadau).
    Suku-suku Dayak tersebut adalah:
    - Seberuang,
    - Ensilat,
    - Iban,
    - Kantu’,
    - Tamanik,
    - Desa,
    - Sekapat,
    - Suaid,
    - Mayan,
    - Sebaru’,
    - Rembay, dan
    - Ulu ai’.
  2. Migrasi dalam gelombang kedua diperkirakan berasal dari arah timur daerah Data Purah, Apo Kayaan yang menghasilkan 3 suku Dayak yaitu:
    - Punan,
    - Buket dan
    - Kayaan Mendalam.
  3. Migrasi ketiga diduga juga berasal dari timur, yaitu sungai Kayaan. Kelompok ini tidak langsung ke Kalimantan barat, melainkan menuju sungai Mahakam kemudian menyebar ke hulu sungai Melawi. Dari hulu sungai melawi inilah kemudian menyebar lagi ke hulu sungai Manday, sungai Suru’, dan sungai Mentebah hingga ke Kapuas.
    Pada gelombang ketiga ini terdiri dari:
    - Orung Da’an,
    - Suru’ dan
    - Mentebah.

Gambaran migrasi kelompok suku Dayak di Kapuas Hulu pada hakikatnya tidak bersamaan waktu penyebarannya. Misalnya Dayak Iban yang dikelompokkan pada kelompok pertama, tidak langsung ke Kapuas Hulu tetapi kelompok ini memilih Sungai Batang Rejang di Malaysia. Setelah suku ini ditaklukkan oleh raja “white” Brooke, baru kemudian melakukan migrasi besar-besaran ke wilayah Kapuas Hulu. Sedangkan kelompok Dayak Sekapat, Sebaru’ dan Desa diyakini paling terakhir menyebar di kabupaten ini.

Gambaran penyebaran ini hakikatnya masih perlu di uji dan memerlukan kajian lebih lanjut.
Suku Dayak di kabupaten Kapuas Hulu atau seringkali disebut Dayak Ulu Kapuas keberadaanya sama dengan beberapa suku Dayak di kabupaten lain di Kalimantan Barat, yaitu sebagai penduduk asli pulau Kalimantan. Sebagai kelompok mayoritas suku Dayak di kabupaten ini diperkirakan sudah mendiami wilayah hulu sungai Kapuas ini sejak tahun 300-an, sebelum peristiwa perang antara manusia dengan roh halus di Tanah Tampun Juah yang menyebabkan “migrasi besar-besaran”.

suku Dayak Taman
Beberapa subsuku yang mengisahkan tentang asal-usul mereka dari Tampun Juah adalah Dayak Kantu’, Seberuang, dan juga Rembay. Hal ini dipengaruhi oleh berbagai peristiwa sejarah dan perkembangannya, misalnya perluasan wilayah Kerajaan Sintang di Selimbau dan Semitau serta masa penjajahan Belanda.
Kelompok masyarakat dayak sebelum berdirinya panembahan-panembahan Kerajaan Sintang dan datangnya para penjajah, umumnya masih menganut agama leluhur mereka. Namun agama ini acapkali dianggap sebagai animisme, berhala, dan sebagainya. Kerajaan Sintang yang memperluas wilayah kekuasaannya dengan mendirikan panembahan-panembahan di wilayah hulu Kapuas juga menyebarkan agama Islam. Hal ini membuat kelompok suku Dayak dihadapkan pada pilihan sulit untuk menganut agama yang baru.
Agama Islam pada saat itu cukup berpengaruh seiring berdirinya kerajaan-kerajaan kecil yang berlandaskan Islam. Kelompok suku-suku Dayak dihadapkan pada pilihan “jika menganut agama Islam", kelompok suku Dayak terbebas dari perbudakan dan kewajiban membayar upeti kepada kerajaan. Namun tanpa disadari menganut agama Islam di Kalimantan Barat selalu diidentikkan dengan Melayu. Oleh karena itu, sadar atau tidak sadar terjadi penolakan jati dirinya. Dilihat dari aspek kultural kelompok Dayak yang telah menjadi muslim meninggalkan kultur budayanya dan meninggalkan identitas "dayak" nya, lama kelamaan sikap itu mengkristal sehingga melahirkan identitas baru yang disebut Senganan. Sedangkan yang tidak menerima Islam disebut sebagai "dayak" yang dimaknai sebagai kelompok masyarakat pribumi Kalimantan Barat non Muslim. Saat ini masyarakat Dayak sebagian besar telah memeluk agama Kristen tetap dengan status "dayak"nya.

Mengenai keragaman suku Dayak di Kapuas Hulu dari hasil penelitian lapangan yang telah dilakukan di seluruh wilayah kabupaten Kapuas Hulu adalah sebagai berikut:
  • Suaid, 
  • Kantu’, 
  • Seberuang, 
  • Kalis, 
  • Lau’, 
  • Suru’, 
  • Mentebah, 
  • Tamambalo, 
  • Ensilat, 
  • Mayan, 
  • Sekapat, 
  • Desa, 
  • Punan, 
  • Buket, 
  • Taman, 
  • Kayaan, 
  • Rembay, 
  • Sebaru’, 
  • Iban, 
  • Oruung Da’an.
  • Senganan (dayak muslim)

sumber:
- buku Mozaik Dayak “keberagaman subsuku dan bahasa Dayak di Kalimantan barat"
napannumut
- wikipedia
- peacedamaimembuatkitanyaman
- ceritadayak
- dan sumber lain

Asal Usul Suku Dayak Kayan

Suku Dayak Kayan, adalah penduduk asli pulau Kalimantan yang mendiami wilayah sebelah Timur Laut Kalimantan. Istilah "dayak" ditujukan untuk seluruh penduduk asli Kalimantan. Suku Dayak Kayan lebih sering menyebut diri mereka sebagai "Orang Ulu", sedangkan bagi mereka sendiri, istilah "dayak" ditujukan kepada kelompok etnis lain seperti Orang Iban dan Orang Bidayuh. Populasi suku Dayak Kayan diperkirakan lebih dari 30.000 orang yang tersebar di 2 negara, di Indonesia berada di Kalimantan Timur dan Kalimantan Barat hingga ke Sarawak Malaysia. Suku Dayak Kayan sering juga disebut sebagai suku Dayak Apo Kayan.

Dari beberapa penelitian yang dilakukan oleh para peneliti sejarah dan anthropolog, bahwa suku Dayak Kayan dan suku Dayak Kenyah termasuk suku dayak tertua di Kalimantan, yang telah menghuni pulau Kalimantan sejak ribuan tahun Sebelum Masehi, yang diduga bermigrasi dari daerah selatan Cina atau mungkin dari Formosa.

Ada satu cerita dalam masyarakat suku Dayak Kayan, dikatakan bahwa dahulu seorang raja bernama Raja Akalura bersama pengikutnya datang dari Tiongkok menaiki 2 buah kapal menuju Kalimantan. Di perjalanan kelompok mereka terpisah. Kelompok pertama mendarat di Brunei, inilah yang menjadi orang Dayak Kayan, sementara kelompok satu lagi mendarat di cekungan Baram, menetap dan membangun pemukiman, kemudian dikenal sebagai orang Dayak Kenyah. Hal inilah mungkin sebab awal banyak ditemukannya persamaan antara suku Dayak Kayan dan suku Dayak Kenyah.

Sedangkan menurut pendapat lain, mengatakan bahwa perjalanan suku Dayak Kayan terjadi dalam 3 gelombang, yaitu:
  1. Gelombang 1 (abad 15): Apo Duat (Mat Murut dan Baram Sungai) dan Usun Apau (Balui dan Tinjar)
  2. Gelombang 2 (abad 16 hingga abad 18): Apau Kayan, Kayan River dan Bahau Sungai
  3. Gelombang 3 (abad 18 hingga abad 20): Malinau, Sesayap, Segah, Kelinjau, Telen, Wehea, Belayan, sungai Mahakam dan Mendalam. Beberapa ke Sarawak (Balui, Tinjar, Baram dan sungai Baleh)
Pada pertengahan abad 17 hingga 19, kelompok Dayak Kayan suka menyerang etnis lain secara brutal, dengan memburu kepala (headhunter) atau ayau kung. Mereka menempati lahan baru dari barat Sarawak sampai ke timur laut Kalimantan, menggusur penduduk setempat dan memberi nama tempat tersebut untuk menandakan kekuasaan mereka. Mereka bahkan terlibat perang dengan suku Suluk, suku Bajau dan suku Dayak Tidung Sabah.

Sedangkan etnis dayak lain yang bermukim di sekitar wilayah Mahakam (Kalimantan) ikut terdesak, seperti suku Dayak Ot Danum, Dayak Bukat, Dayak Penihing, Dayak Punan, Dayak Murut, Dayak Tunjung, Dayak Benuaq dan Dayak Maloh harus mundur ke daerah Barat dan ke wilayah Kalimantan Tengah, untuk menghindar dari kebrutalan suku Kayan. Sedangkan yang bertahan harus tunduk di bawah kekuasaan kelompok Kayan. Di utara Kalimantan Timur, Dayak Burusu (Brusu) dan Dayak Tenggalan terdesak ke pantai Timur Kalimantan setelah perluasan daerah kekuasaan kelompok Kayan. Banyaknya jumlah anggota kelompok Kayan yang ahli perang, mobilitas tinggi, dan sumber daya yang kaya, membuat kelompok Kayan berkuasa mutlak di Kalimantan Timur selama 300 tahun. Tapi Pemerintah Kolonial Belanda, tidak mengakui mereka sebagai pemerintahan kerajaan tersendiri. Oleh Belanda mereka hanya dianggap sebagai suku primitif karena tidak memiliki wilayah kerajaan yang menetap, dibandingkan dengan Kesultanan Brunei, Kutai, Bulungan, Berau dan Tidung.

Kelompok Kayan Kayan terdiri dari 3 sub suku, yang terbagi menurut bahasa:
  1. Suku Dayak Ga'ay / Mengga'ay,  asal nama berasal dari pedang "gay", kata gay, berarti "mandau" yang digunakan dalam pengayauan (mengayau). Versi lain menyebutkan nama ga'ay, berasal dari bahasa Kenyah Lepo Tau yang menyebut orang-orang ini "ba'ay", yang berarti orang yang tinggal di muara sungai. Panjang Glat, Long Huvung Lama dan Keliway. Seloy / Falun Kiya: n dan Ba'un panjang oleh Sungai Kayan. Long Way spt: Long Nah, Melean, dan bentuk panjang oleh mulut Ancalong tersebut. Panjang La'ay Dan Ayan Panjang Sungai Segah.
  2. Suku Dayak Kayan, istilah "kayan", yang berarti "ini adalah tanah kami", mereka hidup kebanyakan di sekitar sungai Baram. Kelompok di Kalimantan Timur, "Suling, Uma Uma Lekwe, Uma 'Tua: n, Uma Wak, Uma' Laran, Uma Lekan dan lain-lain. Kelompok di Kalimantan Barat, Uma 'Aging, Uma Pagung', dan lain-lain. Kelompok di Sarawak, Sungai Balui, Sungai Baram, Sungai Tinjar dan lain-lain. Sebuah kelompok kecil menyebut diri (Kayan) Busang, nama diadopsi sebelum migrasi mereka ke Kayan Apau.
  3. Suku Dayak Bahau, menurut Kenyah, kata berasal dari kata "baw", yang berarti tinggi (dataran), dimana Bahau dulu tinggal di Baram sebelum bermigrasi. Kelompok Bahau: Hwang Tring, Hwang Siraw, Hwang Ana, dan Hwang Boh di Mahakam. Ngorek, Lalu Pua 'Sungai Kayan, dan suku Merap di Malinau.

Ekspansi kelompok Kayan, mempengaruhi banyak kelompok etnis lain yang menjadi Kayanized, seperti suku Dayak Melanau dan suku Dayak Murut. Di Mahakam, terdapat 2 kelompok Kayan, yaitu: suku Dayak Kayan Amoh (Kayan Salah) dan suku Dayak Kayan Laan (Kayan Benar). Suku Dayak Kayan Amoh sebenarnya adalah suku Dayak Murut yang terakhir menyebut diri mereka juga sebagai suku Dayak Kayan.

sumber:

Asal Usul Suku Bangsa Filipino

Bangsa Filipina yang dikenal dengan sebutan Filipino, terdiri dari beberapa suku bangsa yang mendiami berbagai wilayah di Filipina. Mayoritas suku bangsa di Filipina adalah Tagalog, bersama suku-suku bangsa lainnya sebagai minoritas di negara ini.

Aetas
Minoritas di Filipina adalah Agta (Africoids kecil), yang juga disebut Semangs Pygmies. Aetas atau Negritos, datang sekitar 30.000 SM sampai 25.000 SM dan tinggal luas di seluruh Filipina. Hari ini mereka berdiam terutama di daerah-daerah terpencil Higland Luzon, Palawan, Panay, Negros dan Mindanao. Menurut teori mereka bermigrasi melalui jembatan tanah, yang pada waktu itu berada di antara Borneo dan Filipina. Para Negritos adalah salah satu orang terkecil di bumi. Mereka di bawah lima kaki tingginya, dengan kulit gelap, rambut keriting mata hitam bulat. Karena warna kulit gelap dan perawakan pendek, mereka disebut Negritos (orang hitam kecil).

Dahulunya mereka memiliki jenis agama paling kejam dari agama yang merupakan keyakinan fetishes. Mereka membuat api dengan menggosok dua tongkat kering bersama-sama untuk memberi mereka kehangatan. Mereka memiliki tembikar dan tidak memasak makanan mereka. Namun, mereka adalah pemanah ulung, yang terampil dalam penggunaan busur dan anak panah. Tapi kehadiran mereka terdesak oleh beberapa gelombang imigran dari Taiwan, Borneo, diikuti oleh masyarakat maritim dari Malaya dan beberapa bangsa-bangsa Austronesia lainnya.

suku Tayal
Formosa Taiwan
Austronesia pertama yang diyakini berasal dari pulau Formosa Taiwan yang bermigrasi secara berkelompok, atau dari Pre-Austronesia 10.000-6.000 SM yang mengembangkan bahasa Austronesia pertama di wilayah ini. Dimulai sekitar 5.000-2.500 SM, skala ekspansi Austronesia besar mulai. Pendaratan pertama di bagian utara Luzon di Filipina, terjadi pembauran dengan penduduk Australo-Melanesia (Aetas) yang telah menghuni pulau Luzon 23.000 tahun sebelumnya. Sekitar seribu tahun ke depan sampai 1500 M, keturunan mereka menyebar ke selatan ke seluruh pulau Philippine, Celebes (modern Sulawesi), Kalimantan, Maluku dan Jawa.

Kerajaan Sriwijaya
Para pemukim Austronesia di Maluku berlayar ke arah timur dan menyebar ke pulau-pulau Melanesia dan Mikronesia antara 1200 SM dan 500 M masing-masing. Mereka juga tersebar ke Sumatera sebelah barat, Semenanjung Malaya dan selatan Vietnam. Keturunan Austronesia yaitu Polynesia juga ditemukan terpencil di wilayah kepulauan Polynesia sekitar 1.000 SM, yang memiliki ras tidak seperti Melanesia, Mikronesia dan penduduk Kepulauan Melayu sebelum dihuni bangsa Melayu. Juga 3 bangsa Polynesia lainnya di Easter Island sekitar 300 M, Hawaii 400 M dan Selandia Baru 800 M. Dalam perjalanan melewati Samudra Hindia dari Celebes (Sulawesi modern) dan Kalimantan, mereka mencapai Madagaskar sekitar 200 M, yang berasal dari kerajaan seperti Sriwijaya dari Sumatra dan Melayu. Sekitar abad ke-10 dan mendirikan kerajaan Majapahit di Jawa, lalu mereka berbaur dengan kerajaan Melayu Islam dengan membentuk beberapa Kesultanan.

Melanesian
Ada banyak tulisan tentang masyarakat Austronesia dari wilayah Asia Tenggara. Orang-orang ini adalah bangsa pelaut yang melakukan perjalanan ke bagian jauh dalam periode sejarah. Beberapa sejarawan percaya bahwa orang-orang ini menetap di selatan wilayah Filipina dan wilayah timur Indonesia. Apa yang diketahui, tentang periode ini, adalah teknologi pisau batu, kembali ke sekitar 5000 SM sampai bagian utara (Luzon area) dari Filipina. Ada beberapa postulat mengenai migrasi dan maritimetrade selama periode ini.

sumber:

Sejarah Asal Usul Suku Toraja

Suku Toraja, adalah salah satu suku yang populer di Indonesia, sebagai suku yang memiliki ragam budaya yang unik. Suku Toraja sebagai salah satu suku tertua di Indonesia, yang dikategorikan sebagai suku bangsa Proto Malayan (Melayu Tua).
Ada beberapa cerita dan pendapat mengenai asal usul suku Toraja.

Tongkonan, rumah Toraja
Konon, leluhur orang Toraja adalah manusia yang berasal dari nirwana, mitos yang tetap melegenda turun temurun hingga kini secara lisan di kalangan masyarakat Toraja ini menceritakan bahwa nenek moyang masyarakat Toraja yang pertama menggunakan “tangga dari langit” untuk turun dari nirwana, yang kemudian berfungsi sebagai media komunikasi dengan Puang Matua (Tuhan Yang Maha Kuasa).

Lain lagi versi dari DR. C. CYRUT seorang anthtropolog, dalam penelitiannya menuturkan bahwa masyarakat Tana Toraja merupakan hasil dari proses akulturasi antara penduduk (lokal/pribumi) yang mendiami daratan Sulawesi Selatan dengan pendatang yang notabene adalah imigran dari Teluk Tongkin (daratan Cina). Proses akulturasi antara kedua masyarakat tersebut, berawal dari berlabuhnya Imigran Indo Cina dengan jumlah yang cukup banyak di sekitar hulu sungai yang diperkirakan lokasinya di daerah Enrekang, kemudian para imigran ini, membangun pemukimannya di daerah tersebut.

Ketika bangsa Bugis sekian lama berkembang di daratan Sulawesi, barulah mereka mengetahui bahwa ada suatu penduduk yang bermukim di sekitar pegunungan, yang memiliki budaya dan peradaban yang berkembang lebih lama dari kehadiran suku Bugis di wilayah ini. Menurut cerita Bugis istilah Toraja mulanya diberikan oleh suku Bugis Sidendereng dari luwu. Orang Sidendreng menamakan penduduk daerah ini dengan sebuatn To Riaja yang mengandung arti “Orang yang berdiam di negeri atas atau pegunungan”, sedang orang Luwu menyebutnya To Riajang yang artinya adalah “orang yang berdiam di sebelah barat”. Ada juga versi lain bahwa kata Toraya asal To = Tau (orang), Raya = dari kata Maraya (besar), artinya orang orang besar, bangsawan. Lama-kelamaan penyebutan tersebut menjadi Toraja, dan kata Tana berarti negeri, sehingga tempat pemukiman suku Toraja dikenal kemudian dengan Tana Toraja.

Sejarah Aluk
Konon manusia yang turun ke bumi, telah dibekali dengan aturan keagamaan yang disebut aluk. Aluk merupakan aturan keagamaan yang menjadi sumber dari budaya dan pandangan hidup leluhur suku Toraja yang mengandung nilai-nilai religius yang mengarahkan pola-pola tingkah laku hidup dan ritual suku Toraja untuk mengabdi kepada Puang Matua.

Cerita tentang perkembangan dan penyebaran Aluk terjadi dalam lima tahap, yakni: Tipamulanna Aluk ditampa dao langi’ yakni permulaan penciptaan Aluk diatas langit, Mendemme’ di kapadanganna yakni Aluk diturunkan kebumi oleh Puang Buru Langi’ dirura.Kedua tahapan ini lebih merupakan mitos. Dalam penelitian pada hakekatnya aluk merupakan budaya/aturan hidup yang dibawa kaum imigran dari dataran Indo Cina pada sekitar 3000 tahun sampai 500 tahun sebelum masehi.

Beberapa Tokoh penting dalam penyebaran aluk, antara lain: Tomanurun Tambora Langi’ adalah pembawa aluk Sabda Saratu’ yang mengikat penganutnya dalam daerah terbatas yakni wilayah Tallu Lembangna.

Selain daripada itu terdapat Aluk Sanda Pitunna disebarluaskan oleh tiga tokoh, yaitu : Pongkapadang bersama Burake Tattiu’ menuju bagian barat Tana Toraja yakni ke Bonggakaradeng, sebagian Saluputti, Simbuang sampai pada Pitu Ulunna Salu Karua Ba’bana Minanga, derngan membawa pranata sosial yang disebut dalam bahasa Toraja “To Unnirui’ suke pa’pa, to ungkandei kandian saratu yakni pranata sosial yang tidak mengenal strata. Kemudian Pasontik bersama Burake Tambolang menuju ke daerah-daerahsebelah timur Tana Toraja, yaitu daerah Pitung Pananaian, Rantebua, Tangdu, Ranteballa, Ta’bi, Tabang, Maindo sampai ke Luwu Selatan dan Utara dengan membawa pranata sosial yang disebut dalam bahasa Toraja : “To Unnirui’ suku dibonga, To unkandei kandean pindan”, yaitu pranata sosial yang menyusun tata kehidupan masyarakat dalam tiga strata sosial.
Tangdilino bersama Burake Tangngana ke daerah bagian tengah Tana Toraja dengan membawa pranata sosial “To unniru’i suke dibonga, To ungkandei kandean pindan”, Tangdilino diketahui menikah dua kali, yaitu dengan Buen Manik, perkawinan ini membuahkan delapan anak. Perkawinan Tangdilino dengan Salle Bi’ti dari Makale membuahkan seorang anak. Kesembilan anak Tangdilino tersebar keberbagai daerah, yaitu Pabane menuju Kesu’, Parange menuju Buntao’, Pasontik ke Pantilang, Pote’Malla ke Rongkong (Luwu), Bobolangi menuju Pitu Ulunna Salu Karua Ba’bana Minanga, Bue ke daerah Duri, Bangkudu Ma’dandan ke Bala (Mangkendek), Sirrang ke Dangle.

Itulah yang membuat seluruh Tondok Lepongan Bulan Tana Matari’ Allo diikat oleh salah satu aturan yang dikenal dengan nama Tondok Lepongan Bulan Tana Matari’ Allo arti harfiahnya adalah “Negri yang bulat seperti bulan dan Matahari”. Nama ini mempunyai latar belakang yang bermakna, persekutuan negeri sebagai satu kesatuan yang bulat dari berbagai daerah adat. Ini dikarenakan Tana Toraja tidak pernah diperintah oleh seorang penguasa tunggal, tetapi wilayah daerahnya terdiri dari kelompok adat yang diperintah oleh masing-masing pemangku adat dan ada sekitar 32 pemangku adat di Toraja.

Kecantikan Tradisional Ala Suku-Suku di Dunia

Cantik menurut beberapa tradisi suku-suku di dunia memang berbeda. Cantik tidak selalu memiliki persepsi yang sama, bisa saja cantik menurut kita tapi tidak bagi orang lain. Di beberapa tempat di dunia arti kecantikan tidak hanya dari sekedar cantik di wajah, tapi ditentukan oleh cara pandang lingkungan dan adat istiadat. Pandangan kecantikan pada perempuan itu sendiri selalu berkembang dari waktu ke waktu. Karenanya arti cantik buat suatu daerah belum tentu sama dengan daerah lainnya.
Berikut kecantikan perempuan menurut tradisi adat di beberapa tempat di dunia:

1. Suku Kayan di Thailand

Suku Kayan terletak di perbatasan antara Burma dan Thailand. Memiliki pandangan sendiri pada kecantikan perempuan. Dikenal dengan sebutan “perempuan leher panjang”. Pandangan mereka mengukur dalam kecantikan seorang perempuan melihat pada jumlah cincin kuningan dikenakan di sekitar leher. Cincin pertama dipasangkan ke leher pada usia 5 tahun, dan terus ditambah setiap tahun hingga membuat leher mereka memanjang. Dikatakan dengan memakai cincin di leher mereka terlihat lebih menarik karena memiliki leher yang jenjang. Para Antropolog menduga persepsi leher jenjang seperti tokoh perempuan naga dalam dongeng suku Kayan.

2. Suku Masai di Kenya

Untuk suku Masai, cantik terletak di telinga! Dengan menindik telinga mereka mengenakan manik-manik yang biasanya menyambung antara telinga dan leher. Dengan duri, ranting batu dan gading gajah adalah alat untuk menindik telinga. Perempuan suku Masai juga mencukur rambut di kepala dan menangggalkan dua gigi tengah atas.







3. Suku Mursi di Ethiopia
“Kecantikan ada di mata yang melihatnya.” Apa yang orang lihat benar-benar indah, tapi belum tentu sama dengan orang lainnya. Suku Mursi adalah suku nomaden yang mendiami Ethiopia bagian barat daya. Para perempuan suku Mursi terkenal karena menggunakan piring tanah liat di bibir bawahnya. Proses awal biasanya dengan bibir ditindik pada usia 15 tahun dan bertahap dikenakan piring untuk merenggangkan lubang tindikan di bibir bawah, hingga akhirnya bibir bawah muat dengan ukuran piring tanah liat. Dan suku Mursi memandang tindikan di bibirnya sebagai symbol kecantikan seorang perempuan, sebuah kebanggaan dan tanda kematangan seksual.

4. Suku Indian di Amazon

Perempuan dari suku Indian Amazon menggunakan seluruh tubuh mereka sebagai kanvas kecantikan mereka. Mereka mentato tubuh dan melukis wajah dengan menggunakan tanaman dan darah hewan. Menurut mereka tato akan membuat perempuan makin menarik dan cantik.








5. Jepang

Perempuan Jepang dikenal berkulit halus putih dan rambut halus berkilau. Rahasianya adalah kotoran burung! Lebih tepatnya, kotoran burung bulbul. Burung yang dikenal dengan melodi yang indah adalah rahasia tua berabad-abad bagaimana perempuan Jepang menjaga kulit dan rambut mereka yang indah. Kotoran burung bulbul adalah serbuk halus dan hampir tidak berbau yang dicampur untuk membentuk pasta, kemudian dikenakan di wajah atau rambut. Seperti wajah seorang Geisha, selalu mengunakan kotoran burung bulbul untuk menghaluskan kulit wajah. Makin putih berarti makin cantik.









6. Suku di Timur Tengah

Di Timur Tengah, kecantikan tidak selalu diperlihatkan, justru disembunyikan. Berkaitan dengan adat istiadat di Timur Tengah tubuh perempuan ditutup dengan jubah gamis dan cadar. Satunya cara menambah kecantikan adalah dengan menambahkan hiasan indah di cadar, celak di mata dan lukisan dengan henna di tangan.







7. Suku Maori di Selandia Baru

Orang-orang Maori dari Selandia Baru mempraktekkan ritual kecantikan sakral dengan tato. Orang-orang pribumi, keturunan Polinesia, percaya bahwa perempuan lebih menarik ketika bibir dan dagu yang bertato. Seorang perempuan dengan bibir biru dianggap yang paling indah dan diinginkan. Dan bagian yang paling penting dari kehidupan seorang gadis akan menikah dan memiliki anak, ia akan menerima tato wajah, atau, ‘moko’ sesegera mungkin. Moko juga dianggap pembawa keberuntungan, keturunan, keterampilan khusus dan status perkawinan, juga merupakan cara untuk menarik pasangan.









8. Suku di Mauritania

Sementara perempuan di dunia Barat akan melakukan apa saja untuk tetap kurus. Sedangkan yang terjadi di Mauritania adalah kebalikannya, seorang perempuan tidak dianggap indah jika dia kurus! Menjadi perempuan gemuk di Mauritania begitu diinginkan orang tua. Hingga para orang tua memberikan anak perempuan berumur 5 dan setua 19 minum hingga lima galon lemak unta atau susu sapi setiap hari hanya untuk menggemukkan mereka! Dan dalam pandangan adat mereka, gemuk berarti cantik dan para lelaki lebih memandang perempuan gemuk lebih sehat dan mampu menghasilkan keturunan banyak.








9. Suku Dayak di Indonesia

Tak perlu jauh jika ingin melihat sesuatu yang unik di Indonesia. Suku dayak adalah suku yang unik di Indonesia karena memiliki adat istiadat yang berkaitan dengan kecantikan perempuan. Seorang perempuan dayak biasanya menindik telinga dan menggunakan anting logam atau emas yang terus menerus ditambah hingga akhirnya lubang tindikan makin melebar membuat telinga mereka memanjang. Penambahan anting hanya dilakukan setahun sekali, jadi umur perempuan cukup menghitung berapa anting yang dipakainya. Arti telinga panjang buat suku dayak adalah identitas untuk menunjukkan umur seseorang, menunjukkan dia seorang bangsawan sekaligus untuk membedakan dengan perempuan yang dijadikan budak karena kalah perang atau tidak mampu membayar utang dan kecantikan, makin panjang telinga makin cantik. Selain itu Tato juga dianggap alat kecantikan juga menjadi tolak ukur status strata seseorang, pekerjaan dan kemampuan seseorang.



10. Suku Han di China

Satu lagi adat istiadat yang menjadi tolak ukur kecantikan seorang perempuan. Menyakitkan namun telah pernah menjadi keharusan bagi seorang perempuan China. Seorang perempuan China wajib memiliki kaki yang kecil mungil. Karenanya setiap anak perempuan dari kecil sudah harus mengikat kaki, menggunakan teknik modifikasi kaki mereka hingga seukuran 3 inci (7 cm) panjangnya. Hal ini pernah dianggap erotis dan indah. Meskipun praktik ini terutama terbatas pada wanita Han etnis Tionghoa, yang diperkirakan 2 milyar perempuan memiliki kaki mereka terikat dalam abad ke-19 saja. Buat mereka jika memiliki kaki kecil dianggap memiliki kaki seperti lotus, sangat erotis dan cantik serta menandakan status sosial perempuan tersebut. Biasanya keluarga miskin sering mengikat kaki hanya putri tertua mereka agar dapat menikah cepat dan bisa meningkatkan status sosial keluarga di mata masyarakat.

sumber:
  • bagusjuga.com
  • dan sumber lain

Sejarah Proto Filipina (Manusia Pertama Filipina)

source
Robert Oliver mengatakan spesies yang paling canggih, yaitu Homo sapiens (manusia modern), telah berevolusi sejak 120.000 tahun yang lalu. Ada bukti dari pertumbuhan penduduk yang cepat di seluruh dunia. Jadi bagaimana Homo sapiens menyebar? Secara umum diterima bahwa cikal bakal Homo sapiens, adalah Homo erectus, meninggalkan Africa sekitar 1,5 juta tahun yang lalu untuk mengisi bagian-bagian lain dunia, ada dua teori utama tentang penyebaran Homo sapiens.

Teori pertama, yang dikenal sebagai model 'Out of Africa', adalah bahwa Homo sapiens pertama berkembang di Africa dan kemudian menyebar ke seluruh dunia antara 100.000 dan 200.000 tahun yang lalu, menggantikan spesies Hominid allother. Implikasi dari argumen ini adalah bahwa semua orang modern keturunan Afrika ultimatelyof.

Teori lainnya, yang dikenal sebagai model 'multi-regional', adalah bahwa Homo sapiens evolved simultaneously di berbagai belahan dunia dari Homo erectus pemukim asli. Orang di China turun dari populasi Homo erectus di sana, sementara Australia turun dari populasi Homo erectus di South Asia. Teori Timur memperkuat dengan mengutip bukti DNA. Analisis genetic blueprint yang diwariskan dari generasi ke generasi dalam migrasi manusia.

Kisah manusia mulai 160.000-120.000 tahun yang lalu ketika species Hominin disebut Homo sapiens hidup dan menjelajahi Afrika selama ribuan tahun. Dengan kemampuan mental yang dikombinasikan tubuh berdiri tegak, telah memungkinkan manusia menggunakan berbagai alat daripada spesies lainnya. Pada 90.000 hingga 85.000 tahun yang lalu manusia mulai eksodus pertama ke arah timur menyeberangi Laut Merah.

Berkeliaran di sepanjang pantai selatan Jazirah Arab mereka menyusuri pantai dan melakukan perjalanan jauh di seberang pantai Samudera Hindia menuju Indonesia yang saat itu terhubung oleh daratan. Antara 30.000 dan 50.000 SM bumi telah mengalami perubahan bentuk permukaan. Pada periode ini manusia purba dari Asia Tengah bergerak ke Eropa Timur, sementara yang lain membuat jalan mereka untuk tanah jembatan Bering terletak di antara Alaska dan Siberia, kemudian menuju Amerika Utara mencapai jam Palaeolithic memutar ke arah 20.000 SM.  Bumi mulai menerima minimal panas matahari di belahan bumi utara selama musim panas. Cuaca menjadi dingin dan cuaca hangat berhenti. Selubung es mulai maju dari utara mulai turun di 130 meter (430 ft). Singkatnya, seluruh dunia telah memasuki Zaman Es.

Para ilmuwan percaya bahwa selama periode antara 30.000 SM ke 20.000 SM. Sisa-sisa kelompok Homo Sapiens yang meninggalkan Afrika 85.000 tahun yang lalu yang masih terisolasi di Semenanjung Malaya menyeberangi jembatan tanah dari Kalimantan dan pindah ke pedalaman Filipina. Aetas seperti yang kita sebut mereka telah menjadi sangat nomaden karena ketegangan andeconomic sosial. Pada budaya dan cara hidup yang sebelumnya tetap tidak berubah. Perkembangan pertama di seluruh dunia memulai peradaban, agama pun berdiri, saling menjajah negeri-negeri jauh, perang, pandemik menyebar dan tanda kiri genetik Beberapa antropolog berhipotesis bahwa kehadiran manusia di Filipina sekitar 250.000 SM pada awal Zaman Es (Pleistocene) atau Periode Tengah. Mereka datang dengan cara melewati jembatan tanah yang menghubungkan kepulauan Asia Tenggara dengan Asia. Ini diduga adalah species Hominin yang masih sepupu dari "Manusia Peking", "Javaman", dan laki-laki awal lainnya di Asia. Profesor H. Otley Beyer, otoritas eminent American pada arkeologi dan antropologi Filipina, menjulukinya sebagai "Dawn Man", karena ia muncul di Filipina pada waktu menjelang pagi. Berotot dan berambut tebal. "DawnMan", tidak punya pengetahuan tentang pertanian. Dia tinggal dengan cara mengumpulkan tanaman liar yang dapat dimakan, memancing dan berburu. Ini adalah kemungkinan bahwa ia mencapai Filipina saat berburu. Pada saat itu babi hutan, rusa, gajah raksasa dan kerdil, badak, dan hewan lainnya pada masa Pleistosen berkeliaran di wilayah ini.

Temuan arkeologi terbaru menunjukkan tempat tinggal manusia Filipina awal adalah ditemukan 300 km sebelah utara Manila, menunjukkan keberadaan manusia sekitar 67.000 tahun yang lalu. Menemukan fragmen tulang milik genus Homo. Hal ini masih belum jelas pada saat ini apakah penemuan ini adalah Homo habilis, atau Homo Erectus atau sesuatu yang lain. Ada kemungkinan bahwa ini penemuan dari Asia daratan ketika Filipina masih terhubung dengan jembatan tanah dengan Cina daratan. The Cave Man Callao mendahului Manusia Tabon pada 42.000 tahun dan sebagai bukti eksistensi manusia di Asia Tenggara saat ini.

sumber lain dan foto:

Legenda Sampuraga (Suku Batak Siladang)

Sampuraga, sebuah legenda dari tanah Mandailing Sumatra Utara. Cerita tentang si Sampuraga ini juga terdapat di daerah Kalimantan Barat, tetapi dengan alur cerita agak berbeda dan tidak diketahui pasti apa ada hubungannya atau tidak dan kemungkinan hanya terjadi kebetulan kesamaan nama.

Lingkungan desa yang tampak masih hijau dengan kehidupan yang damai, konon di wilayah ini menjadi asal-muasal cerita tentang Si Sampuraga na maila marina (yang malu mengakui ibunya).

Dahulu kala, ada seorang anak yang tinggal di Mandailing tepatnya di sebuah kampung yang kini dihuni masyarakat Siladang. Dia seorang anak yatim namanya Si Sampuraga. Ketika berumur 10 tahun, si Sampuraga berniat meninggalkan kampungnya untuk pergi merantau. Lalu sang ibu memberinya perbekalan. Si Sampuraga pergi ‘merantau’ ke Saba Jior. Ketika dia dewasa, seorang putri raja di Saba Jior tertarik dengan Sampuraga dan ingin menikahinya. Akhirnya Si Sampuraga pun menikah dengan sang putri raja tersebut dan tidak beberapa lama, Sampuraga pun dinobatkan menjadi raja.

Berselang satu tahun, kabar tentang Si Sampuraga menjadi raja sampai ke kampung tempat ibunya tinggal. Seluruh penduduk terkejut mendengar berita itu, bahkan ibunya tidak menyangka. Ibu Si Sampuraga yang sudah semakin tua renta dan miskin sangat rindu dan mengharapkan kehadiran anak satu-satunya itu. Sebab hanya Si Sampuraga lah yang dimiliki dalam hidupnya. Karena itu, dia sangat ingin menemuinya. Dengan tertatih-tatih sang ibu ini pun berangkat untuk menemui Si Sampuraga dengan melakukan perjalanan jauh, menembus hutan hingga pada akhirnya tiba di tempat tujuan. 

Setibanya sang ibu di kediaman Si Sampuraga yang kebetulan sedang mengadakan pesta. Para penduduk sedang memasak makanan, daging dan banyak jenis makanan lainnya. Melihat itu, rasa lapar sang ibu muncul yang sudah beberapa hari belum makan. Para pekerja yang memasak ingin memberikannya. Tapi ketika Si Sampuraga melihat perempuan tua ini, dia berdiri dan melarang budaknya untuk memberikan sesuatu pada perempuan tua itu, lalu mengusirnya. Si Sampuraga berbuat seolah-olah dia tidak mengenalnya, padahal dalam hatinya dia tahu bahwa perempuan tua itu adalah ibunya. Tapi ternyata Si Sampuraga telah berubah menjadi manusia angkuh, dan dia merasa malu mengakui perempuan tua itu sebagai ibunya.

Perempuan itu menangis dan bertanya “Mengapa anakku, tidak mengenal aku. Aku adalah ibumu, anakku’. Si Sampuraga menjawab dan menghardik “Aku tidak mengenalmu". Lantas, sang ibu berkata “Aku bisa membuktikan bahwa kau adalah anakku”. Si Sampuraga semakin mendidih dengan bertanya marah  “Apa buktinya?”. Lalu sang ibu itu menjawab tenang “Ada suatu bekas tanda lahir di punggungmu”. Si Sampuraga berusaha mengalihkan pertanyaan, "Tapi untuk apa?”. Si Sampuraga tidak mau membuka bajunya bahkan ia semakin marah kepada ibunya. Sang istri Si Sampuraga yang berada di tempat kejadian berusaha menasehati Si Sampuraga, agar ia menyadari dan menuruti permintaan sang ibu. Tapi, Si Sampuraga semakin keras hati. Tiba-tiba Si Sampuraga menyepak perempuan tua itu dan menamparnya. Sang ibu pun sangat sedih dan kecewa melihat sikap anak satu-satu yang sangat dikasihinya tersebut.

Perempuan itu lalu berdoa agar Tuhan mengampuni dan memaklumi anaknya yang durhaka itu. Tapi ternyata Tuhan berkehendak lain, tiba-tiba halilintar menyambarnya dengan disertai datangnya air bah. Dalam sekejap, kampung baru Si Sampuraga itu tenggelam dan hampir semua penduduk kampung  termasuk Si Sampuraga, istrinya, budak-budak kerajaan bahkan sang ibu pun ikut mati tenggelam. 

Di tempat ini sampai sekarang masih terdapat lubang berisi air panas yang disebut Lubang Air Panas Sampuraga.

Legenda Asal Usul Danau Toba

Danau Toba, salah satu danau terbesar di pulau Sumatra, selain itu danau ini juga sebagai danau terbesar di Indonesia. Selain besar danau ini juga sangat terkenal dengan keindahannya serta keunikan beragam dari etnis yang menghuni pulo Samosir dan sekitar danau Toba, sehingga banyak dikunjungi oleh wisatawan dari segala penjuru wilayah Indonesia hingga wisatawan dari manca negara. Danau Toba memiliki sejumlah cerita rakyat yang berasal dari beberapa etnis yang berdiam di sekitar danau. Di sekitar danau Toba dihuni oleh beberapa etnis batak seperti Toba, Samosir, Pakpak, Karo dan Simalungun. Mereka menghuni pesisir danau Toba sudah sejak ribuan tahun yang lalu dan mengklaim diri mereka sebagai penduduk asli wilayah ini. Sedangkan yang menghuni pulau di tengah-tengah danau, yaitu pulo Samosir adalah suku Batak Toba dan suku Batak Samosir. Sedangkan sebuah pulau lagi yang berukuran kecil tidak memiliki penduduk, tapi terdiri beberapa rumah penginapan bagi wisatawan.

Sebuah cerita yang berasal dari penduduk setempat di pulo Samosir menceritakan bagaimana awal terjadinya danau Toba. Cerita ini hanyalah sebuah cerita rakyat yang tersimpan dan tetap terpelihara dengan baik di kalangan masyarakat batak di pulo Samosir.

danau Toba dan pulau Samosir di tengah danau
Di sebuah desa hidup seorang petani. Ia adalah seorang petani yang rajin bekerja walaupun lahan pertaniannya tidak luas. Ia bisa mencukupi kebutuhannya dari hasil kerjanya yang tidak kenal lelah. Sebenarnya usianya sudah cukup untuk menikah, tetapi ia tetap memilih hidup sendirian. Di suatu pagi hari yang cerah, petani itu memancing ikan di sungai. "Mudah-mudahan hari ini aku mendapat ikan yang besar", gumam petani tersebut dalam hati. Beberapa saat setelah kailnya dilemparkan, kailnya terlihat bergoyang-goyang. Ia segera menarik kailnya. Petani itu bersorak kegirangan setelah mendapat seekor ikan cukup besar.

Ia takjub melihat warna sisik ikan yang indah. Sisik ikan itu berwarna kuning emas kemerah-merahan. Kedua matanya bulat dan menonjol memancarkan kilatan yang menakjubkan. "Tunggu, aku jangan dimakan! Aku akan bersedia menemanimu jika kau tidak jadi memakanku". Petani tersebut terkejut mendengar suara dari ikan itu. Karena keterkejutannya, ikan yang ditangkapnya terjatuh ke tanah. Kemudian tidak berapa lama, ikan itu berubah wujud menjadi seorang gadis yang cantik jelita. "mimpikah aku ini ?", gumam petani.
"Jangan takut, aku juga manusia seperti engkau. Aku sangat berhutang budi padamu karena telah menyelamatkanku dari kutukan", kata gadis itu. "Namaku Puteri, aku tidak keberatan untuk menjadi istrimu", kata gadis itu seolah mendesak. Petani itupun mengangguk. Maka jadilah mereka sebagai suami istri. Namun, ada satu janji yang telah disepakati, yaitu mereka tidak boleh menceritakan bahwa asal-usul puteri dari seekor ikan. Jika janji itu dilanggar maka akan terjadi petaka dahsyat.
Setelah sampai di desanya, gemparlah penduduk desa melihat gadis cantik jelita bersama petani tersebut. "bah! jangan-jangan dia itu bidadari dari langit!", kata mereka. Petani merasa sangat bahagia dan tenteram. Sebagai suami yang baik, ia terus bekerja untuk mencari nafkah dengan mengolah sawah dan ladangnya dengan tekun dan ulet. Karena ketekunan dan keuletannya, petani itu hidup tanpa kekurangan dalam hidupnya. Banyak orang iri, dan mereka menyebarkan sangkaan buruk yang dapat menjatuhkan keberhasilan usaha petani. "Aku tahu Petani itu pasti memelihara makhluk halus! " kata seseorang kepada temannya. Hal itu sampai ke telinga Petani dan Puteri. Namun mereka tidak merasa tersinggung, bahkan semakin rajin bekerja.

Setahun kemudian, kebahagiaan si petani dan istri bertambah, karena istri si petani melahirkan seorang bayi laki-laki. Kebahagiaan mereka tidak membuat mereka lupa diri. Anak mereka tumbuh menjadi seorang anak yang sehat dan kuat. Ia menjadi anak manis tetapi agak nakal. Ia mempunyai satu kebiasaan yang membuat heran kedua orang tuanya, yaitu selalu merasa lapar. Makanan yang seharusnya dimakan bertiga dapat dimakannya sendiri.
Lama kelamaan, Putera nya selalu membuat jengkel ayahnya. Jika disuruh membantu pekerjaan orang tua, ia selalu menolak. Istri petani selalu mengingatkan agar bersabar atas ulah anak mereka. "Ya, aku akan bersabar, walau bagaimanapun dia itu anak kita!" katanya kepada sang istri. "Syukurlah, abang berfikiran seperti itu. Abang memang seorang suami dan ayah yang baik", puji istrinya.

Memang kata orang, kesabaran itu ada batasnya. Hal ini dialami oleh petani itu. Pada suatu hari, sang anak mendapat tugas mengantarkan makanan dan minuman ke sawah di mana ayahnya sedang bekerja. Tetapi sang anak tidak memenuhi tugasnya. Sang petani menunggu kedatangan anaknya, sambil menahan haus dan lapar. Ia langsung pulang ke rumah. Dilihatnya sang anak sedang bermain. Si petani menjadi marah sambil menjewer kuping anaknya. "anak tak tau diuntung ! Tak tahu diri ! Dasar anak ikan !", umpat si petani tanpa sadar telah mengucapkan kata pantangan itu.
Setelah petani mengucapkan kata-katanya, seketika itu juga anak dan istrinya hilang lenyap. Tanpa bekas dan jejak. Dari bekas injakan kakinya, tiba-tiba menyemburlah air yang sangat deras dan semakin deras. Desa mereka dan desa sekitarnya terendam air bah. Air meluap sangat tinggi dan luas sehingga membentuk sebuah telaga. Dan akhirnya membentuk sebuah danau. Danau itu akhirnya dikenal dengan nama danau Toba. Sedangkan pulau di tengahnya dikenal dengan nama pulau Samosir.